Ketika si kecil selalu mengucapkan kata “matahari” dan bertanya “buat apa mama?” di waktu yang bersamaan pertanyaan itu saya tujukan kepada diri saya sendiri. Yang saya ingat sewaktu saya SD dulu, matahari adalah pusat tata surya yang memberikan sumber energi dan yang pasti Tuhan menciptakan matahari tidak tanpa tujuan.
Oleh karena itu, saya bertanya kepada uncle Google dan mendapatkan banyak artikel tentang matahari dan segala manfaatnya.

Matahari sebagai sumber energi
Secara umum sumber energi di dunia dapat dikategorikan menjadi dua bagian yaitu non-renewable energy dan renewable energy. Sumber energi fosil adalah termasuk kelompok yang pertama yang sebagaian besar aktivitas di dunia ini menggunakan energi konvensional ini.
Dan matahari termasuk kelompok berikutnya, sumber energinya banyak tersedia di alam, terlebih di negeri tropis Indonesia yang menerima sinar matahari sepanjang tahun.

Lalu muncullah pertanyaan: “Bagaimana mengubah energi matahari menjadi energi yang kita inginkan?”

Jawabnya: Solar Sell / Sel Surya

Sel surya atau sel photovoltaic, adalah sebuah alat semikonduktor yang terdiri dari sebuah wilayah-besar diode p-n junction, di mana, dalam hadirnya cahaya matahari mampu menciptakan energi listrik yang berguna. Pengubahan ini disebut efek photovoltaic.
Sel surya memiliki banyak aplikasi. Mereka terutama cocok untuk digunakan bila tenaga listrik dari grid tidak tersedia, seperti di wilayah terpencil, satelit pengorbit bumi, kalkulator genggam, pompa air, dll. Sel surya (dalam bentuk modul atau panel surya) dapat dipasang di atap gedung di mana mereka berhubungan dengan inverter ke grid listrik dalam sebuah pengaturan net metering.

Bagaimana Panel Surya bekerja?
Dari cahaya menjadi Listrik
Sebuah panel surya menghasilkan listrik melalui foto-efek volta. Solar sel yang tertanam di panel surya mengubah energi dari foton cahaya yang menyerang panel menjadi arus DC bisa digunakan. Foton tidak hubungi panel memiliki panjang gelombang yang berbeda di sepanjang spektrum matahari, dan solar panel dirancang untuk menyerap energi foton di seluruh panjang gelombang tertentu.

Panel surya terdiri dari berlapis-lapis semikonduktor. Ketika sebuah foton dari energi cahaya yang diserap oleh panel surya dan memasuki sebuah atom yang terletak pada permukaan salah satu sel surya, energi yang baru ditemukan izin atom elektron atom itu mengalir. Secara khusus, elektron berdifusi melintasi panel surya’s pn junction, titik antara semikonduktor tipe-p (dasar) dan semikonduktor tipe-n (emitor). Panel surya sebagai energi mengumpulkan, muatan negatif yang dihasilkan di emitor karena peningkatan jumlah elektron dan muatan positif yang dihasilkan di dasar karena peningkatan jumlah lubang elektron. Seperti yang membebaskan elektron dari emitor dan elektron lubang dari dasar melintasi persimpangan, sebuah medan listrik diterapkan pada panel surya menyapu mereka pergi ke beban eksternal, pembangkit arus searah.